Haram Menyuap, Menerima Suap, dan Memberi Peluang terjadinya itu

Allah melaknat penyuap, penerima suap dan yang memberi peluang bagi mereka.
(Rasulullah saw riwayat Ahmad)

(Menyuap, Menerima Suap, dan Memberi Peluang terjadinya itu = haram)

Akan datang sesudahku penguasa-penguasa yang memerintahmu. Di atas mimbar mereka memberi petunjuk dan ajaran dengan bijaksana, tetapi bila telah turun mimbar mereka melakukan tipu daya dan pencurian. Hati mereka lebih busuk dari bangkai. 
(Rasulullah saw riwayat Ath-Thabrani)

Apabila Allah menghendaki kebaikan bagi suatu kaum maka dijadikan pemimpin-pemimpin mereka orang-orang yang bijaksana dan dijadikan ulama-ulama mereka menangani hukum dan peradilan. Juga Allah jadikan harta-benda di tangan orang-orang yang dermawan. Namun, jika Allah menghendaki keburukan bagi suatu kaum maka Dia menjadikan pemimpin-pemimpin mereka orang-orang yang berakhlak rendah. DijadikanNya orang-orang dungu yang menangani hukum dan peradilan, dan harta berada di tangan orang-orang kikir. 
(Rasulullah saw riwayat Ad-Dailami)

... perkara yang tergolong musibah yang membinasakan, yaitu Seorang penguasa bila kamu berbuat baik kepadanya, dia tidak mensyukurimu, dan bila kamu berbuat kesalahan dia tidak mengampuni....
(Rasulullah saw riwayat Ath-Thabrani)

"... janganlah engkau menuntut suatu jabatan. Sesungguhnya jika diberi karena ambisimu maka kamu akan menanggung seluruh bebannya. Tetapi jika ditugaskan tanpa ambisimu maka kamu akan ditolong mengatasinya."
(Muhammad saw sesuai riwayat Bukhari dan Muslim)
 
© 2011 Catatan Afandi Kusuma | www.ok-rek.com | DutaPulsa | OkRek | Facebook | Twitter | BlogRoll